Khamis, Januari 31, 2008

Jangkaan Trend Terhangat 2008. (Cerita Baru)

Aku tak sangka nukilan aku tentang Trend Terhangat 2007 boleh menyebabkan diskusi yang amat hangat di sini. Sampai nak bergaduh pun ada. Malah, bukan di sini sahaja malah idola-idola aku si AKAB dan John pun ada menyentuh tentang idea di sebailk nukilan tersebut. Oh my, teruja yang amat sangat!

Jadi apa kata kita lupakan tahun yang lalu, dan kita lihat pula jangkaan trend-trend yang bakal meletup tahun ini pula. Ingat, ini semua jangkaan, terpulang kepada kamu semua untuk menilainya. Tau.

1. Paparazzi Amatur
Aku rasa dengan kemunculan ramai anak-anak muda tergantung kamera DSLR di leher dan juga anak-anak Myspace yang gah dengan 'gambar sudut' tidak mustahil perkara ini akan berlaku. Juga dengan kemunculan Flickr dan Youtube, banyak cara kita boleh menunjukkan bakat-bakat fotografi kita.

Cuma bezanya, tahun ini, habuan akan berubah. Kamu akan bosan mengambil gambar kamu dan rakan-rakan kamu dan teman-teman wanita kamu. Kamu akan mula mengambil gambar artis.

Artis yang berkelakuan tidak senonoh di tempat awam. Mabuk, bercium, hisap dadah, kencing dan sebagainya.

Cuba kita perhatikan kolum-kolum gossip di majalah tempatan. Semuanya dibuat oleh Abang-Abang bermisai tipis yang perasan Akak-Akak, dan selalunya ditulis bagaikan khabar angin, tanpa merujuk kepada si Artis yang ditujukan.

Contohnya :
Mek dengar si Anu yang popular dalam rancangan tv realiti itu mabuk kat satu majlis eksklusif ni... Sampai terbalik atas lantai nampak seluar dalam. Ish ish ish tak malu betul!

Biasanya ditulis cara sebegini kononnya atas dasar-dasar privacy dan tidak ingin memalukan mereka.

Pedulikan itu semua. Di Lembah Kelang ini banyak kamera (dan telefon bimbit berkamera). Tangkap sahaja gambar mereka. Tangkap banyak-banyak. Kamu semua sudah cukup mahir mengambil gambar, bukan?

Ambil gambar Mawi tengah lalok, ambil gambar Siti hisap rokok Suria, ambil gambar Fazura ketuk kepala amoi dengan kasut, ambil semua. Kemudian letak di Internet.

Eh, jangan, kalau kamu pandai, jual ke Harian Metro atau Hello! Malaysia. Dijamin boleh dapat duit. Lupakan semua polisi untuk tidak memalukan Artis kita. Mereka tiada kemaluan! Kita semua perlukan gossip-gossip panas bergambar, bukan khabar angin mak datin, bukan? The Challenge Is On!

2. Kegagalan Rancangan TV Realiti Berdasarkan Nyanyian.
Apa yang kita dapat dari rancangan sebegini? Mamat perasan Superman (ke Suparman?) dan penyanyi sumbang lalok. Tak lebih dari itu.

Jangan cari dengan sessi ujibakat. Lihat sahaja Youtube, banyak bakat-bakat kita di sana. Contohnya si Kokokaina ini.



Somebody sign her up please... Malaysia Boleh! Aku rasa sebentar lagi semua pihak-pihak yang ingin mencari bakat-bakat baru akan sedar bahawa bakat sebenar tidak boleh dicari dari Akademi Fantasia dan Gangstarz sahaja.

3. Kemunculan High-Fashion/High Street Tempatan Yang Relevan Dan Mampu.
Anak-anak muda hipster tempatan secaranya amnya mempunyai pilihan yang terhad untuk fesyen. Kalau bukan Topshop, Zara dan Forever21 yang sememangnya hanya merupakan fesyen acuan, pilihan lain hanya bergantung kepada kemeja-T dan aksesori yang dijual di kedai-kedai kecil milik pengusaha-pengusaha anak muda.

Tetapi, jika citarasa kamu lebih tinggi, katakan, jika kamu idamkan sut hitam Hedi Slimane dari Dior Homme (sekarang rekaan Kris Van Assche), mahupun seluar skinny jeans True Religion (mungkin tidak wujud) dan sebagainya, bukan sahaja kosnya amat mahal, tetapi memang agak sukar untuk mencarinya di sekitar Lembah Kelang.

Jadi, sebagai evolusi label-label kemeja-T tempatan, aku jangkakan akan lebih ramai dari mereka ini yang akan menular kepada barangan selain dari kemeja-T.

Jika kamu lihat pada pereka-pereka fesyen tempatan sekarang, kebanyakannya menghasilkan barangan yang kurang relevan dengan kamu. Fesyen Datin. Kalau ada pun lebih kepada fesyen perempuan. Lihat saja Bernard Chandran dengan fesyen gaun kahwin melebihnya, Tom Abang Saufi dengan fesyen batik, yang secara jujur, tidak menarik langsung kepada aku. Banyak lagi contoh, Rizalman Ibrahim, Zang Toi, dan sebagainya. Semuanya fesyen yang tidak relevan kepada kamu semua.

Sebab itulah ramai yang tersangkut dengan fesyen acuan High-Street London. Aku rasa kita perlukan lebih banyak pilihan, bukan sahaja dari segi kemeja-T, malah pada benda-benda lain. Di sinilah aku rasa mungkin syarikat seperti Radioactive boleh membantu dengan mengeluarkan produk yang lebih relevan, dan mungkin juga francais Fourskin (walaupun berasal dari Singapura) yang aku rasa banyak membantu citarasa fesyen tempatan.

Mungkin ada di antara kamu yang kurang setuju, tapi aku rasa sebagai masyarakat yang masih kurang arif dengan fesyen, segala apa unsur fesyen baru yang kita boleh terima, kita patut terima. Kita masih dibelakang jika dibandingkan Jepun, Hongkong, Taiwan dan mungkin Singapura, jadi sebagai masyarakat yang masih tercari-cari identiti fesyen mereka, tidak salah kita lihat ke Topshop dan sebagainya untuk mencari inspirasi.

Aku pasti satu hari nanti lebih ramai dari kita yang mempunyai citarasa fesyen yang individual, tapi jangan jadi macam Reshmonu. Salah, dan tolak 10 markah.

4. Penaiktarafan Industri Muzik Tempatan.
Salah satu sebab kenapa aku suka Hujan, bukan kerana muziknya, tetapi tentang simbolisme apa yang dibawa mereka. Simbolisme yang mungkin dahulunya dibawa oleh band seperti OAG dan Flop Poppy, tetapi diubahsuai untuk generasi Internet dan Youtube. Industri yang tidak semata-mata berlandaskan kepada jualan album, atau populariti di media massa.

Seperti mana citarasa fesyen kamu meningkat, seperti itulah seharusnya citarasa muzik kamu meningkat, dan aku tidak bermaksud band-band luar yang kamu dengar.

Walaupun istilah underground sekarang makin kurang relevan, kemunculan band seperti Hujan, Bittersweet dan Komplot membuktikan masih ada harapan untuk industri muzik kita. Mungkin bukan dari segi muzik (yang sememangnya bagus dan segar pada pandangan aku, jika dibandingkan dengan Mawi, Zamani dan Ning Baizura) tapi juga dari segi idealogi, pergerakan dan aktivisme dan mungkin fesyen dan citarasa.

Teruskan usaha!

5. Kemunculan Tastemaker Tempatan.
Sebagai unjuran dari No. 3-4 di atas, aku jangkakan kemunculan lebih ramai tastemaker ataupun opinion leaders tempatan, dari golongan mereka yang benar-benar relevan dan bermakna. Apa aku maksudkan di sini adalah pemangkin citarasa tempatan, tak kisahlah-lah dari segi muzik, fesyen dan sebagainya.

Sudah sampai masanya kita tidak melihat kepada sifu M. Nasir untuk mengetahui apa citarasa muzik kita sebenar dengan citarasanya yang mungkin kolot, ataupun merujuk kepada majalah-majalah ketinggalan zaman seperti URTV, Mangga, Jelita dan Remaja sebagai panduan fesyen. (ada ke orang buat begitu?)

Kemunculan blog-blog berunsur fesyen tempatan seperti I Got Shot In The City dan blog lain yang berlandaskan pendapat-pendapat tentang muzik ataupun aktivisme tempatan seakan memberi suara kecil kepada minoriti yang mampu membuat perubahan besar-besaran.

Jadi peduli apa aku jika minoriti menjadi majoriti? Kamu semua bukan special pun. Being cool is already irrelevant. But cool thinking is.

6. Kemunculan Scene Makro Berpengaruh.
Selama ini boleh dikatakan banyak scene-scene (scene di sini bermaksud kumpulan individu kreatif yang membuat sesuatu dari segi muzik, seni dan sebagainya) di Malaysia diasaskan di sekitar Lembah Kelang. Di tempat lain hanyalah seperti Ipoh dan Johor Bahru misalnya. Sudah sampai masa ini berubah!

Sepertimana Tony Wilson dan konco-konconya di Manchester berjaya menggolakkan arena muzik antarabangsa dengan Factory Records dan kemudiannya The Hacienda, hanya berdasarkan idea beberapa orang individu kreatif, seperti itulah ia membuktikan bahawa kita hanya memerlukan idea bernas dari beberapa orang (tak perlu ramai) untuk menggolakkan suasana. Tidak perlu ke Kuala Lumpur untuk aktif.

Kinabatangan! Ulu Tiram! Batang Berjuntai! Kuala Lipis! Semua bergantung kepada kamu-kamu yang tinggal di sana... Gunakan Internet dan jangan bazirkan masa menghidu asap motor kamu.

7. Aku Masih Tak Peduli!

Sekian, terima kasih.

Rabu, Januari 30, 2008

Aku Hendak Berhijrah ke Iceland. Siapa Ikut?



Trailer untuk filem dokumentari 'Heima - Sigur Rós'

Selasa, Januari 29, 2008

Tafsiran 'Ingin Jadi©'

Salah satu perkara yang aku perasan menjadi perbincangan hangat di kalangan ramai orang muda kita ialah perbincangan mengenai kredibiliti yang berkait dengan budaya popular.

Kata mereka, bila sesuatu/seseorang itu menjadi 'rare'. (Aku kurang setuju dengan istilah ini.)

Minta maaf, tetapi seperti yang aku katakan dalam nukilan ini, dengan segala langkah-langkah globalisasi, pertembungan budaya dan kemajuan perhubungan, terutamanya yang ada kaitan dengan Internet, istilah 'rare' mungkin tidak relevan.

Google sahaja, apa yang kamu mahu pasti ada. Kalau tiada sekarang pun, akan ada. Ebay ada, forum-forum ada, Wikipedia ada.

Jadi, pada aku-lah, tiada sebab kamu tidak boleh berubah dan bergerak dari takuk yang lama. Tiada sebab kamu yang malas atau mungkin takut patut menggelar orang lain 'wannabe', walhal, mungkin kemalasan kamu untuk me'wannabe'kan diri adalah lebih 'wannabe'. Mungkin.

Apa aku merepek kerepek ni? Beria.

Sedikit sebanyak aku ada menulis tentang perkara ini di dalam nukilan 'Peranan Hipster Dalam Masyarakat'. Tetapi hari ini aku nak tukar sudut pandangan dan menulis tentang sifat yang, walaupun tidak disukai, tetapi mungkin mampu membelah lautan, menggerakkan evolusi dan mematahkan kerajaan.

Aku nak tanya. Kepada yang 'true' dan 'rare' di luar sana. Kamu dilahirkan 'true' dan 'rare' ke? Aku 100% pasti jawapannya tidak. Apa yang membuatkan kamu keluar dari kepompong ke'sekolahmenengah'an kamu dan mula memberontak dari segi ideologi, muzik, mahupun fesyen?

Pastinya sifat Ingin Jadi©. Wannabe.

Tak kisahlah, kamu Ingin Jadi© Kurt Cobain ataupun Henry Rollins ataupun Lester Bangs ataupun Joe Kidd ataupun Noh Hujan ataupun John Galliano ataupun Ian Mackaye ataupun Nasha Aziz ataupun Anwar Ibrahim ataupun Brader Lan (ok, aku rasa kamu faham sekarang), tapi pokoknya kamu Ingin Jadi©. Ingin Jadi© sesuatu yang kamu bukan sekarang, tak kisahlah sama ada yang lebih baik ataupun yang lebih buruk, tetapi yang pasti menjadi seorang yang kamu bukan sekarang, bak dari segi rupa, citarasa ataupun saiz buah dada. Mungkin.

Ingin Jadi© mendorong kemajuan biasanya. Ingin Jadi© membuatkan kamu berubah, baik atau buruk, tapi membuatkan kamu berubah.

88% peratus dari golongan Ingin Jadi©, Tidak Akan Jadi. Mereka inilah yang tak sampai sekerat jalan sudah menyerah kalah, atas sebab-sebab seperti kahwin, kerja, aktif berdakwah, taubat dan sebagainya. Golongan ini aku tidak kisah, tidak penting pun, sekadar pemangkin ekonomi/sosial/politikal yang amat minimal.

Yang lagi 12% inilah yang akan membawa perubahan.

12% yang Menjadi©.

Jadi, kepada kamu semua, aku tabik kamu jika kamu Ingin Jadi©. Aku tidak akan menghalang, malah aku akan menggalakkan fenomena sosial sebegini. Sebab aku lebih rela dunia ini penuh dengan Mamat dan Minah Hipster Wannabe Seluar Ketat Ingin Jadi© daripada Mat Rempit dan A.A.y.D.d.K.B.G.A.B.

And do not forget, we all started as wannabes.

Ahad, Januari 27, 2008

Trend Terhangat 2007. (Cerita Lapuk)

Aku tahu aku lambat. Sekarang sudah pun hampir ke penghujung bulan Januari. Tapi aku tak peduli, aku nak buat juga.

Tahun lalu boleh dikatakan banyak benda-benda yang mungkin kurang popular pada tahun 2006 tetapi tiba-tiba meletup dan hangat tahun lalu. Mungkin sebab kita sekarang pandai guna Wikipedia.

Jadi, di sini aku ingin senaraikan 10 trend terhangat yang aku sempat perasan tahun lepas. Sila ambil perhatian bahawa trend yang aku sebut ini hanya dalam konteks Lembah Kelang, dan mungkin belum popular lagi di Ulu Kinta. (Jadi kalau kamu ingin jadi popular di Ulu Kinta mungkin kamu boleh mulakan trend-trend yang aku sebut di bawah.) Juga senarai trend ini adalah berkenaan trend-trend yang relevan dengan aku sebagai seorang ahli fizik nuklear, misalnya aku mungkin kurang arif dengan trend di kalangan golongan Pak Haji mahupun ahli politik.

1. Cupcake
Aku tidak tahu kenapa budak-budak sekarang kemaruk cupcake. Kalau kamu tak tahu, cupcake hanyalah kek-kek bersaiz kecil yang dimasukkan ke dalam acuan kertas. Biasanya akan dihias dengan elemen-elemen design yang 'cool', seperti gambar tengkorak, petir ataupun gambar hati. Malah aku pernah nampak cupcake bergambar zakar. Memang 'cool'. Tapi aku memang kurang gemar kek dan icing, jadi aku tidak pernah suka cupcake.

2. Label Kemeja-T
Tahun lepas merupakan tahun di mana ramai anak-anak Melayu kita mulakan aktiviti perniagaan besar-besaran. Dari cupcake sehinggalah ke kemeja-T, terutamanya kemeja-T. Label-label kecil yang mengeluarkan kemeja-T rekaan sendiri tumbuh bagaikan cendawan selepas hujan (ayat gila cliché) sampai bergabung bersama mewujudkan Angkatan Baju Malaya. Syabas aku ucapkan tapi harap jangan sekerat jalan sahaja, ya?

Aku lihat memang boleh tahan rekaan-rekaan mereka ini semua, memang cukup kreatif, tetapi aku rasa boleh dipertingkatkan lagi, terutamanya dari segi kualiti cetakan dan fabrik. Kalau nak dibandingkan kita masih lagi jauh dari segi ini kalau kita lihat label-label kemeja-T dari Bangkok, misalnya.

3. Fesyen Acuan Topman.
Kemunculan francais Topshop/Topman memang ditunggu-tunggu di Malaysia. Misalnya sebelum 2007, seluar jeans ketat hanya dikaitkan dengan mamat rockers yang ketinggalan zaman. Sekarang, terima kasih kepada Pete Doherty, tiada sangsi lagi bahawa skinny jeans (yang dipadankan dengan kasut berwarna putih yang meruncing di hadapan) adalah aksesori penting untuk anak-anak muda fashionista di Lembah Kelang. Tapi ingat, skinny di sini bermaksud kurus jadi hanya sesuai untuk mereka yang tinggi dan kurus. Yang ketot dan gempal jangan cuba, walaupun skinny jeans yang kamu idamkan itu sedang ada potongan harga 50% di kedai Topman.

Selain dari skinny jeans, shemagh ataupun skaf Al-Qaeda/Arab/Pak Lebai memang popular hingga sekarang. Pada awalnya digunakan oleh Yasser Arafat sebagai simbol kebebasan Palestin dan PLO, tetapi kini digunakan oleh ramai anak muda sebagai pemanas leher, walaupun Malaysia ini pada amnya sudah pun panas.

Mungkin secara amnya kedai Topman boleh dikatakan catalyst atau pemangkin kepada citarasa fesyen remaja di Lembah Kelang, cuma aku perlu katakan di sini kamu perlulah kreatif sedikit, kalau tidak kamu hanya akan kelihatan seperti berpakaian ala katalog Topman. Atau iklan Topman Jawa.

4. Kamera DSLR Di Leher.
Sekarang memang tak cukup dengan kamera compact. Harus lengkap dengan kamera canggih DSLR yang wajib digantung di leher ke mana-mana pun, walaupun mungkin tidak faham apa itu aperture, shutter speed dan ISO. Janji ada akaun Flickr.com yang penuh dengan gambar-gambar untuk pool Flickrmalaysia seperti gambar-gambar perbarisan Hari Kebangsaan di Dataran Merdeka, gambar-gambar kavadi semasa Thaipusam dan gambar-gambar yang diambil di acara yang aku sebut di nombor 5 di bawah ini.

5. Gig Fesyen.
Jadi di mana jika kamu ingin lihat golongan 1-4 di atas? Pergi sahaja ke mana-mana gig (maaf, fahaman bahawa gig = black metal sudah kolot, jadi lupakan itu semua, ya?) yang bukan sahaja tertulis dengan nama-nama band yang akan membuat persembahan, tetapi juga nama-nama label kemeja-T yang akan 'buka meja' di sana. Kalau nasib baik kamu mungkin akan dapat melihat seorang pelajar kolej berbaju Kurasaraksasa berseluar skinny jeans, berkasut runcing dan shemagh terlilit di leher dengan kamera DSLR sambil memakan cupcake.

6. Facebook.
Kalau kamu hanya kenal Myspace, bagus, sila bertenet di sana sahaja, terima kasih.

7. Hujan.
Kamu yang mungkin kurang kenal dengan arena muzik indie di Malaysia mungkin tidak kenal Hujan, tetapi Hujan, pada pendapat aku-lah, adalah fenomena terhebat tahun lalu. Walaupun menggunakan formula muzik yang dipinjam dari band-band barat seperti The Strokes, band pimpinan Noh ini merupakan sesuatu yang mampu (ataupun mungkin telah) menggegarkan arena muzik tanahair. Dengan fan support dari peminat-peminat yang digelar Raingers dan persembahan atas pentas yang padu aku pasti cerita Hujan tidak akan berakhir di sini saja. Kalau kamu tak kenal (dan aku kasihankan kamu jika begitu), lihat saja klip Youtube persembahan mereka di Muzik-Muzik baru-baru ini.



Hujan, serius, aku tabik kamu.

8. Kami.
Implikasi sosial drama bersiri mudah tentang kehidupan remaja di dalam arena muzik indie ini mungkin lebih besar dari apa kita semua pernah jangkakan. Aku rasa sedikit sebanyak kenapa senarai dalam nombor 1-7 di atas mendapat perhatian adalah sebab rancangan tv ini. Aku selalu bayangkan bagaimana seorang pelajar sekolah berumur 16 tahun di kampung dekat Bagan Serai akan tergerak hati untuk meniru apa yang ditontonnya di dalam rancangan tv ini. Juga apa kata ibubapa-ibubapa yang mungkin ingin tahu apa yang dibuat oleh anak-anak remajanya.

Aku berharap secara keseluruhannya rancangan ini dapat sama sekali menghancurkan modal Harian Metro bahawa anak remaja semua hisap dadah dan lakukan seks beramai-ramai semasa gig. Atau 'gigs' kata mereka. Haih.

9. Motorsikal Berjet.
Aku rasa kamu pasti pernah dengar ketika berada di tengah jalanraya. Bunyi seakan-akan kapalterbang jet F-18, tetapi rupa-rupanya hanyalah motorsikal berkuasa 110CC yang bingit. Memang buat bingit. Siapa punya idea entah. Hilang keamanan betul.

10. Blog Bahasa Melayu.
Aku rasa kita patut berterima kasih kepada Encik Ahmad Kamal Abu Bakar, yang aku rasa telahpun memadam blog beliau buat kali keberapa entah, aku pun sudah lupa. Aku rasa bukan apa, sebab memang susah untuk meluahkan perasan di dalam bahasa yang tidak cukup perkataan (maaf Dewan Bahasa dan Pustaka, aku tahu kamu semua sedang bekerja keras di bangunan kamu yang terlalu hampir ke bahu jalan itu...) tetapi kelebihan utama blog dalam Bahasa Melayu hanya penting jika aku fikirkan target audience aku.

Aku lupakan audience antarabangsa, tapi aku tumpukan kepada orang yang mungkin betul-betul akan mendapat faedah (faedah ke?) bila membaca nukilan-nukilan aku. Mungkin.

Ok, sambung kerja.

Jumaat, Januari 25, 2008

Lagi Kes Pencurian Identiti.

Aku telah menerima satu e-mel dari salah seorang pembaca aku, e-mel yang telah beliau forwardkan kepada aku dengan murah hati. (Terima Kasih Cik Lea Lea)

"From: Azfar Syamsul (melayu_minimalis@live.com.my)
To: (dipadam atas sebab-sebab privacy)
Date: Wed, 5 Dec 2007 04:12:21 +1200
Subject: FW: astaghfirullah. apa nak jadi dengan remaja melayu kita yang beragama islam? renungkanlah."

Bersama e-mel ini dilampirkan bersama gambar-gambar perempuan Melayu yang tidak menarik langsung, termasuk gambar perempuan berpelukan sama Lelaki Ampang, gambar pelajar sekolah menengah perempuan bertudung yang sedang memegang sebatang rokok dan gambar seorang perempuan agak gempal berdiri di depan papan tanda tertulis 'Melanau' sambil memegang sebatang rokok juga.

Sila ambil perhatian ya, kerana walaupun tertulis 'melayu_minimalis' di situ, ini bukan sama sekali e-mel yang aku tulis. Jangan tertipu.

Lagipun tidak mungkin aku menulis "astaghfirullah. apa nak jadi dengan remaja melayu kita yang beragama islam? renungkanlah." sebagai tajuk mana-mana e-mel aku. Dan kalau e-mel dari aku sudah pasti aku akan sertakan dengan gambar-gambar perempuan yang lebih menarik.

Renungkanlah.


Khamis, Januari 24, 2008

Siapa Yang Tak Percaya Lagi?

Rabu, Januari 23, 2008

Tafsiran Industri Porno Amatur Melayu.

Sejak kemunculan kamera digital, telefon bimbit berkamera dan komputer berwebcam memang agak mudah bagi sesiapa sahaja untuk menghasilkan mahakarya berdasarkan kreativiti masing-masing. Terutamanya yang lucah.

Jadi sebagai sokongan aku kepada industri amatur kita yang masih bayi lagi ini (dan sebagai langkah pertama untuk mengklasifikasikan secara sistematik genre-genre filem/video/gambar yang wujud di dalam dunia Internet Melayu) aku telah tercetus idea untuk nukilan aku hari ini.

Minta maaf ya, sebagai blog yang serius dan berunsur akademik dalam bidang antropologi, aku tidak menyertakan apa-apa pautan kepada tafsiran aku di bawah ini. Sekian, harap maklum, dan gunakan Google.

1. Tangkap Sendiri.
Selalunya dilakukan oleh wanita-wanita narsis yang sukakan rupa mereka ketika bogel atau separa bogel. Biasanya melibatkan cermin bilik air, rambut yang basah (dan juga kering) serta pose sedut perut (agar tidak kelihatan buncit) mahupun lurah dadah yang melampau akibat gambar yang diambil dari sudut atas kepala. Aku rasa dalam banyak-banyak kategori hari ini, kategori inilah yang paling sering berlaku, tetapi tidak banyak tersebar di Internet. Kecuali jika teman lelaki yang tinggal jauh di nusantara meminta si perempuan menghantar gambarnya.

Gambar-gambar fail beginilah yang sering dicari oleh tukang memperbaiki komputer ketika komputer yang rosak dan tidak berfungsi dihantar ke kedai mereka. Mana tahu dapat durian runtuh ke...

Kategori ini biasanya berupa gambar sahaja kerana gambar yang statik memudahkan mereka menyembunyikan lemak di badan atau merapatkan buah dada dengan lengan agar lurah dada nampak lebih menarik. Kalau ambil video semua nampak bergegar dan kurang menarik.

2. Tangkap Ramai-Ramai. (Wanita sahaja)
Biasanya melibatkan sekumpulan wanita (dua orang ke atas) yang kebanyakannya tergolong di dalam mereka yang melakukan aktiviti di dalam kategori pertama di atas. Kalau berdua sahaja, akan saling mengambil gambar masing-masing, kerana masing-masing bebas dari sindrom Kamera Di Tangan Kanan yang pasti wujud di dalam gambar-gambar kategori pertama.

Lokasi biasa adalah seperti di dalam bilik mandi, kolam renang peribadi (takkan nak buat di kolam renang awam, beb?) dan dalam bilik tidur. Biasanya bermula dengan arak atau ganja atau gurauan berunsur seksual yang akhirnya menyebabkan semua buah dada tersembul keluar (alang-alang kalau seorang sudah tersembul, semua pun mahu tersembul, bukan? Perempuan memang pantang dicabar.) disertakan dengan komen-komen lawak tentang saiz buah dada dan kegelapan warna serta diameter puting.

3. Tangkap Bersama Kekasih.
Ini juga agak biasa dilihat di dalam Internet. Akibat termakan kata-kata manis si teman lelaki yang biasanya berbunyi begini...

"Lepas I ambik nanti I buanglah yang..."
"Janji, ok? I bagi you ambik sebab I sayang kat you, tapi promise delete lepas ni ok?"
"OK yang, I promise."

48 jam kemudian muncul-lah video atau gambar tersebut di dalam Internet. Banyak karier artis kita musnah atau hampir musnah (ataupun sebaliknya mula berjaya menjadikan populariti sendiri melonjak-lonjak) selepas kejadian sebegini.

4. Tangkap Sendiri (Versi Webcam)
Konon-kononnya si kekasih rindu, jadi si perempuan mulalah kasihan dan bermurah hati, menanggalkan baju satu demi satu di depan komputer yang berwebcam untuk si dia yang tercinta.

Si lelaki pun mula screen capture. Beratus-ratus kali.

5. Tangkap Secara Sembunyi.
Aktiviti kegemaran ramai pengunjung-pengunjung hutan lipur lara, bilik hotel dan air terjun kita. Skodeng. Aktiviti turun menurun ini akhirnya dimodenkan dengan penggunaan video kamera dan internet. Tak silap aku orang-orang yang paling mahir membuat penggambaran sebegini adalah krew Edisi Siasat dari NTV7.

Yang lebih mahir akan sanggup berbelanja tinggi dan memasang kamera tersembunyi di rumah sewaan sendiri yang didiami model-model terkenal yang suka berbogel di rumah yang bersepah dengan kotak-kotak pakaian ataupun di dalam bilik hotel yang selalu didiami ahli-ahli politik kebangsaan. Awas, kemungkinan untuk disaman adalah tinggi.

6. Tangkap Ramai-Ramai (Wanita Seorang Sahaja)
Selalunya melibatkan sundal kampung muka langgar kereta dan rempit kehausan di negeri-negeri utara. Ataupun rakan wanita yang disuapkan pil khayal atau dadah dan diheret secara paksa ke dalam ladang kelapa sawit atau belukar.

Disebabkan mentaliti kita yang suka bergotong-royong dan berewang, aku rasa sifat suka bergotong-royong ini juga diserapkan di dalam aktiviti berunsur seksual. Kadang-kala kasihan juga melihat mangsa yang biasanya tidak rela, walaupun ramai juga yang rela. Ini termasuklah pelajar-pelajar sekolah menengah berpakaian seragam yang cuba meniru idola-idola gotong-royong yang mereka lihat di Internet. Ibubapa sila pantau aktiviti Internet anak remaja anda jika anak kamu sering menggunakan perkataan 'Lauk'.

Aku rasa kalau industri ini semakin serius, video dari genre fetish ini (Gotong-Royong) akan menjadi genre yang paling popular.

7. Tangkap Tipu.
Ini yang paling biasa kita lihat. 'Awek Kuantan'. 'Ah Moi Chantek'. Walhal nama fail sahaja yang lokal, tapi menggunakan gambar-gambar yang bukan dari Malaysia tapi dari Thailand atau Filipina ataupun Jepun.

Jadi, jangan tertipu dengan gambar yang kamu terima.

Bu-wek.

Mereka Akan Datang Ke Kuala Lumpur.

Tanggal 19 Februari ini. Bersedialah.

Selasa, Januari 22, 2008

Masa Untuk Serius Sebentar.

Sejak kebelakangan ini aku rajin melayari blog-blog orang Malaysia, semata-mata untuk mencari idea untuk menulis. (Ya, aku amat lapang sekarang selepas projek juta-juta aku selesai awal hari ini...)

Macam-macam blog aku pergi, dari blog penyorak remaja, kepada blog aktivitis yang pernah dikejami polis, blog gossip-gossip selebriti gred B Malaysia, blog muzik tempatan, blog politikus, hinggakan blog-blog peribadi warga Malaysia yang risaukan kenaikan berat badan mereka, dan blog-blog separa glamour/syok sendiri yang hanya ditulis untuk wang ringgit hasil banner clickthroughs.

(Malas aku nak pautkan mereka, nanti ada yang terasa. Sila Google sendiri...)

Tapi isu Natasha Hudson yang aku tulis sebelum ini membuatkan aku terfikir sejenak. Kita tiada blog langsung yang menyentuh perihal harta intelektual, konsep lesen Creative Commons, mahupun Digital Rights Management (DRM). Berbeza dengan blog-blog barat yang kecoh menyebut tentang hal ini, dan kesannya terhadap mereka sebagai pengguna.

Kemudian aku sedar. Malaysia sekarang berada di tangga kedua di dalam senarai Watch List antarabangsa keluaran Kesatuan Harta Intelektual Antarabangsa, dengan kerugian berjumlah USD187.4 juta untuk tahun 2004. Walaupun kita tidak seteruk China, tapi cukup teruk untuk membuahkan rasa was-was untuk mana-mana syarikat multinasional untuk berdagang atau menjalankan R&D di negara kita.

Kita dengan mudah boleh membeli DVD cetak rompak (termasuklah aku) di tepi jalan, tanpa berfikir dua kali. Dengan mudah boleh memuat-turun mp3 dari mana-mana rangkaian P2P, perisian bermacam-macam jenis boleh dibeli dengan murah dari Digital Mall di Seksyen 14 PJ (Low Yat sudah tak jual, beb...) dan banyak lagi contoh aku boleh sebut.

Aku mengaku, aku juga bersalah dalam aspek 'pencurian' sebegini, tetapi aku rasa (dan ini hanya pendapat aku), satu bentuk cetak rompak mungkin relevan untuk sebuah negara membangun. Mungkin kepelbagaian perisian cetak rompak yang boleh dibeli boleh mencetuskan kreativiti rakyat kita, dan aku rasa ini telah pun bermula. Lihat sajalah Youtube dan kamu sendiri boleh melihat montaj-montaj gambar seksi gadis Melayu (dan juga gadis yang bukan Melayu tetapi di'Melayu'kan) yang digunakan untuk mempopularkan serta menaikkan page hits laman web yang terkumpul lebih banyak gambar-gambar gadis seksi Melayu (dan juga yang di'Melayu'kan).

Juga jangan lupa tentang perisian-perisian yang membolehkan kita dengan mudah menukarkan fail-fail 3gp lucah teman-teman wanita kita kepada format yang boleh disiarkan di dalam Internet. Juga perisian-perisian audio yang membolehkan kita meMelayukan lagu-lagu Sean Paul dan mungkin menCinakan lagu Negaraku kita sendiri (lengkap dengan video muzik!)

Sebab itulah mungkin bukan mentaliti kita untuk kisahkan tentang DRM dan harta intelektual, walaupun sekarang ada agensi kerajaan yang bertanggungjawab untuk menangani hal ini.

Tapi sedarkah kamu, selepas kamu menghasilkan mahakarya kamu di Youtube ataupun Myspace itu menggunakan perisian yang kamu curi, apakah yang akan menghalang orang lain dari mencuri karya kamu, dan lebih teruk lagi, apabila orang membuat duit dengan hasil kerja penat lelah kamu, dan kamu tidak mendapat satu sen pun?

Mesti bengang bukan?

Inilah masalahnya.

Mungkin kita kurang rasa bersalah beli kita mencuri dari Microsoft ataupun Warner Brothers ataupun EMI Records, tapi mesti kita bengang apabila perkara yang sama berlaku kepada kita. Bila orang lain mencuri dari kamu. Siapakah yang melindungi hak kita bila kita sendiri tak pedulikan hak orang lain?

Aku rasa mentaliti kita yang suka berkongsi (tak kisahlah apa, sudu, kereta, porno, awek) mungkin akan menjayakan CCi Malaysia.

Jadi, apa kata kamu?

Ahad, Januari 20, 2008

Tiru Macam Saya.

Dua nukilan berturut-turut berkenaan karenah selebriti kita. Maaf, ya?

Seorang pembaca ATP, tumpanglalu (Terima Kasih!) telah menghantar satu e-mel yang menarik perhatian aku. Semuanya berkenaan dengan dakwaan bahawa si model, pengacara, dan sekarang Datin, Natasha Hudson telah memplagiat hasil karya penyajak terkenal Roger McCough (dan juga sajak-sajak berbahasa Inggeris yang lain) untuk buku himpunan puisi kanak-kanaknya 'Puisi Indah Si Pari-Pari' yang terbit tahun lalu. Aku rasa blog milik Jannah Rafali yang mula-mula mendedahkan hal ini.

Senang cerita aku sertakan contoh di bawah, diambil dari blog ini. Baca sahaja dan nilaikan sendiri. Aku rasa persamaannya amat banyak. Sampai sakit hati aku. (Aku tiada apa-apa masalah dengan Datin ini sebelum ini, terima kasih.)

Kek Coklat 'hasil karya' Natasha Hudson
Saya mahu satu kehidupan,

Kamu mahu sesuatu yang lain,

Kita tidak dapat makan kek coklat,

Jadi kita makan sesama diri.


‘Cake’ hasil karya Roger McGough
i wanted one life
you wanted another

we couldn't have our cake

so we ate each other.


Si Kura-Kura Kecil 'hasil karya' Natasha Hudson
Ada seekor kura-kura kecil tinggal di dalam kotak
berenang di tepi tasik
memanjat di atas batu
dia cuba menggigit nyamuk
dia cuba mengigit kutu
dia cuba menggigit berudu
dia cuba menggigit aku
dia berjaya menangkap nyamuk dia berjaya menangkap kutu
dia berjaya menangkap berudu
tetapi dia tidak berjaya menangkap aku

The Little Turtle hasil karya Vachel Lindsay
There was a little turtle. He lived in a box.
He swam in a puddle.
He climbed on the rocks.
He snapped at a mosquito. He snapped at a flea.
He snapped at a minnow.
And he snapped at me.
He caught the mosquito. He caught the flea.
He caught the minnow.
But he didn't catch me.

Mentega kuning, jelly ungu, jam merah, roti hitam 'hasil karya' Natasha Hudson
Mentega kuning, jelly ungu, jam merah, roti hitam
ratakan tebal
katakan cepat ratakan tebal
katakan cepat
sekarang ulang sambil kamu makan
sekarang ulang
sambil kamu makan janganlah bercakap bila mulut kamu penuh

Things We Like to Eat hasil karya Mary Ann Hoberman
Yellow butter, purple jelly, red jam, black bread.
Spread it thick,
Say it quick.
Yellow butter, purple jelly, red jam, black bread

Spread it thicker,
Say it quicker.
Yellow butter, purple jelly, red jam, black bread

Now repeat it,
While you eat it.
Yellow butter, purple jelly, red jam, black bread
Don’t talk With your mouth full!

Kalau kamu baca memang ditiru bulat-bulat, cuma diterjemahkan. Aku tiada masalah jika buku 'Puisi Indah Si Pari-Pari' itu diterbitkan sebagai himpuan terjemahan puisi-puisi Bahasa Inggeris, tapi si Datin ini telah mengaku semuanya sebagai puisi-puisi yang ditulis pada zaman remajanya. Katanya terbit buku di Malaysia bukan boleh jutawan pun, jadi tak perlu heboh-hebohkan.

That's not the point, my dear. You simply plagiarized other people's work.

Selain dari tulisan ini, aku tak nampak pun laporan berita atau dakwaan ini di Harian Metro atau Kosmo atau Mastika. Memang tiada laporan dalam Bahasa Malaysia di mana-mana pun. Sudah itu buku ini memang dihasilkan untuk bacaan kanak-kanak.

"Ya adik-adik, bila dah besar nanti, curilah puisi orang dan terbitkannya dalam buku kamu sendiri, ya?"

Itulah kita, gah memperjuangkan harta intelektual dan undang-undang cetak rompak sedangkan Artis-Artis Perasan Penulis kita dengan selamba menciplak hasil karya orang lain, malah sampai menerbitkan buku dan keluar dalam suratkhabar lagi. Hebat!

Malah aku sendiri pernah menjadi mangsa plagiarisme, di mana hasil tulisan aku di Internet dengan mudah telah diterbitkan dalam satu majalah hiburan, tanpa apa-apa pengiktirafan untuk hasil kerja aku. Pasal peniru blog aku jangan cerita-lah, memang berkali-kali. (Dan ini datang dari manusia yang meniru 'Tanya Abang Neraka' untuk blognya sendiri. Ha ha.)

Aku akur bahawa kita semua memang pemplagiat, (dari pelajar universiti hinggalah ke artis Datin kita hari ini), cuma aku hairan kenapa kita lebih suka menghangatkan isu-isu bodoh seperti Artis Mana Berskandal Dengan Siapa Sambil Meminum Arak Nampak Pusat daripada isu Artis Datin Cilok Karya Orang.

Jadi apa kata kita hangatkan isu ini di blogosfera Melayu sekarang?

Bacaan lanjut: 01, 02, 03, 04, 05.

Sabtu, Januari 19, 2008

Kita Masih Cuai. Terlampau Cuai.

Aku rasa hit untuk blog aku akan meningkat sekali ganda jika aku menulis nama yang berikutnya. "Zarina An Julie". Aku tak tahu siapa dia sebenarnya, tetapi sekarang kecoh seMalaysia dibuatnya akibat gambar berikut. Ya, aku main letak sahaja. Maaf jika majikan kamu nampak dan kamu dibuang kerja.

(Seperti yang tertera, atas sebab-sebab self-censorship yang mengada-ngada, puting dia hilang.)

Gambar bogel si pelakon drama Melayu 'Anak Pontianak' ini memang hangat di dunia Internet. Sila Google sendiri untuk mendapatkan gambar yang tidak ditapis, dan ya, segala koresponden secara e-mel untuk meminta gambar-gambar tersebut dari aku tidak akan dilayan sama sekali.

Sekarang kita digemparkan dengan cerita ini, dan sebelum ini dengan klip video seorang Menteri kita yang gah, dan banyak lagi fail-fail lain yang boleh dimuat-turun dari Internet yang mungkin menyebabkan banyak masalah untuk kita di tempat kerja. Jangan cerita-lah kes Edry dengan Linda Rafar dahulu, memang kecoh dan bertambahlah modal wartawan-wartawan kudung Harian Metro.

Ini semua berlaku sebab kamu cuai. Kamu yang suka melayan imej-imej kebogelan diri kamu dan pasangan kamu, yang biasanya diambil dengan kamera digital ataupun telefon bimbit, yang kamu rasa akan selamat tersimpan tanpa perlu bimbangkan apa-apa.

Memang salah. Dan memang terbukti. Tidak syak lagi.

Kamu ingat hanya dengan menyimpan gambar-gambar kamu di dalam kad memori telefon bimbit atau komputer riba kamu di dalam tempat-tempat 'tersembunyi' gambar-gambar kamu tidak akan terpampang untuk mata dunia? Silap.

Macam-macam boleh berlaku. Mungkin telefon bimbit kamu atau komputer riba ataupun kamera digital kamu rosak, jadi kamu pergilah ke Ah Beng Plaza Low Yat untuk memperbaikinya. Memang tindakan yang sesilap-silapnya. Kamu hantar jam 4 petang, dalam 5 petang gambar kamu sudahpun die-melkan kepada 4,323 orang. Kalau tak percaya cubalah.

Ini tidak cerita tentang kamu semua yang bertelefon canggih penuh dengan fungsi-fungsi yang kamu tak faham seperti Bluetooth dan 3G dan macam-macam lagi. Dengan mudah Mamat yang duduk dibelakang kamu di kedai mamak untuk mencuri fail-fail video 3gp kamu jika kamu terlupa memadam fungsi Bluetooth telefon bimbit kamu.

Kamu ingat dengan memformat (ada ke perkataan ini?) hard disk (aku tidak suka perkataan cakera keras) kamu si Ah Beng Plaza Low Yat tadi tiada cara untuk mencari fail-fail JPEG kamu?

Pengajaran 1: Jangan Ambil Gambar Bogel. (Kecuali kamu berhasad dengki)
Pengajaran 2: Kalau kantoi gambar bogel kamu, senang sahaja, cakap sahaja 'teknik penindihan'. 73% penduduk Malaysia akan percaya. Yang lagi 26% hanya akan berkata, "Kamu ingat kami ni bodoh sangat ka?" Yang lagi 1% akan percaya secara membabi-buta bahawa ianya 'teknik penindihan' dan akan keluarkan hujah-hujah songsang tak masuk akal untuk membuktikannya. Gambar betul-lah, bangang.
Pengajaran 3: Kalau tiada tempat untuk menyimpan gambar-gambar bogel kamu yang diambil di depan cermin bilik mandi ketika bersendirian, sila e-melkan kepada aku, (juga boleh diberi sendiri secara tangan jika perlu) aku akan simpan baik-baik dan dijamin tidak akan bertaburan di Internet. (Nota: Untuk perempuan sahaja.)

Apa-apa pun aku tabik si Johan dan teman wanita sepengajarannya di Kolej Sunway kerana berjaya menerbitkan filem porno amatur yang paling tinggi kualitinya. Syabas, walaupun soundtrack 'Carwash' dendangan Christina Aguileira tidak kena. (Kalau nak tahu, sila Google, jangan tanya aku. Ingat aku pengedar filem porno ka?)

Isnin, Januari 14, 2008

Kamu Wajib Lihat Video Ini. Serius.

Slash Pandai Main Gitar.

Sila Tinggalkan Aku Sendirian.

Dan jangan kacau aku untuk seketika. Sekian, terima kasih.

Suntingan 1:
Tekanan kehidupan seharian yang inginkan kebahagiaan dihiasi kesantaian sudah menjadi-jadi. Dan aku sudah kehabisan Stillnox, malam ni gerenti kena panic attack.

Dan lihatlah, aku tidak menulis pasal kamu. Aku hanya menulis kesan kamu terhadap aku, dan tidak banyak pun. Macam penulisan aku hari ini. Kesan kamu. Itu pun kamu yang ungkitkan. Kamu.

Maaf, untuk seketika ini sense of humour aku akan bercuti sakit, dan sehingga dia kembali bekerja, kamu pergilah membaca blog-blog lain yang lebih glamour, selebriti, seks dan rock'n'roll.

Rabu, Januari 09, 2008

Rockers Juga Manusia.

Salah satu filem tempatan yang aku tonton tahun yang lalu dan aku suka ialah filem 'Rock' arahan Mamat Khalid. Walaupun secara teknikalnya aku bukan seorang rockers yang tergolong di dalam golongan yang dipaparkan di dalam filem tersebut, aku sedikit sebanyak dapat mengaitkan diri kepada idea dan mesej yang ingin disampaikan oleh Encik Mamat Khalid.

Filem tersebut juga telah mengenengahkan satu fenomena yang aku rasa ekslusif kepada rakyat Melayu di negara kita sahaja, iaitu fenomena balada rock. (Pada aku adegan berlatarkan lagu "Dari Sinar Mata" dendangan Bumiputera Rockers memang klasik. Syabas!)

Kalau kita lihat jiran-jiran kita (kecuali Singapura), balada rock memang kurang diminati. Apa yang aku maksudkan balada rock di sini ialah rock meleweh, rock leleh dan rock jiwang. Biasanya dibawa oleh band-band yang berimej cock rock atau rock kangkang, lengkap berambut panjang dan berseluar ketat sebelum skinny jeans popular lagi dan berkasut Aliph.

Di Indonesia misalnya, selain dari golongan indo-rock yang popular (dan banyak menjajah carta-carta lagu kita), terdapat satu golongan rockers yang pada aku betul-betul rockers, rockers yang mengambil acuan dari Led Zeppelin, Black Sabbath dan David Bowie zaman Ziggy Stardust seperti Slank, The S.I.G.I.T, Vox dan The Brandals.

Rockers-rockers yang berimejkan rock gila babas, lengkap terkangkang dengan lagu-lagu berinspirasikan seks, dadah dan rock'n'roll.

Jadi aku telah membuat kajian mudah mengapa kita di Malaysia tidak banyak band seperti itu. Dan jawapannya memang mudah juga.

Kita tiada sejarah muzik rock.

Kebanyakan dari kita (dan golongan-golongan perasan rockers di Malaysia buat waktu ini) hanya melihat sejauh Scorpions (yang barangkali bertanggungjawab memperkenalkan lagu rock Melayu balada pertama di dunia) dan mungkin Deep Purple sebagai inspirasi kepada muzik 'rock' mereka. Dua band meleweh yang masih popular di kalangan kita yang ingin meleweh hingga ke hari ini.

Tiada rujukan kepada The Beatles, Led Zeppelin, The Doors, Black Sabbath. Kebanyakan dari golongan yang minat dan arif tentang band-band di atas kebanyakannya buncit, membotak dan sedang main gitar berseorangan di pub-pub berasap di Lembah Kelang, bukannya golongan-golongan peminat muzik dan pemuzik sekarang, berbeza dengan negara-negara lain.

Tak rock-lah.

Aku hairan, sebab zaman pop yeh-yeh dulu, banyak band-band kita (dan juga Singapura) yang mengeluarkan lagu se-psychedelic lagu-lagu dari barat. Lihat sahaja Mike Ibrahim & The Nite Walkers dan banyak band lain. Tetapi aku rasa sesuatu berlaku ketika era 70an, sehinggakan tidak ramai band-band tempatan yang merujuk kepada band-band rock yang popular ketika itu sebagai inspirasi mereka.

Apa sudah jadi?

Selasa, Januari 08, 2008

Aku Suka Kucing.


Ini adalah seekor kucing. Kucing ini sangat comel. Kucing ini sedang bermain dengan komputer riba. Lihatlah kucing comel ini melompat. Kucing ini melompat di atas komputer. Kucing ini bodoh.

Ahad, Januari 06, 2008

Tafsiran 'Kampung'.

Aku sudah lama tidak dipanggil 'kampung'. Mungkin secara separa sedar keinginan aku untuk digelar urban dan moden membuatkan aku berhati-hati tiap kali aku melangkah keluar dari rumah aku atau ketika aku bersuara.

Mungkin kamu pernah dengar istilah ini digunakan terhadap kamu. Mesti.

"Kau kampung lah..." "Ish, takkan nak buat camtu, gila kampung..."

Ya, istilah 'kampung' di sini bukan satu kata nama untuk menerangkan kawasan pertempatan luar bandar, tetapi suatu yang digunakan untuk menjelaskan satu mentaliti, satu gaya, satu aksi dan sebagainya. Ingat, istilah 'kampung' di sini digunakan dalam konteks bandar dan urban, bukan dalam konteks untuk mereka yang benar-benar tinggal di kampung. Aku suka tinggal di kampung, ok? Ok, mungkin kecuali tandas-tandas kampung.

Baiklah kita mulakan.

1. Penjagaan Diri.
Yang aku perasan, kalau wanita, hampir semuanya masih menggunakan bedak. Bedak untuk muka, bedak untuk ketiak, bedak untuk kaki dan macam-macam bedak. Kalau bermekap pun, akan menggunakan mekap yang berbau mekap. Memang meloyakan. Aku tak tahu bagaimana untuk menerangkan bau mekap ini, kecuali ia seakan bau, erm... bedak. Paling suka ketika waktu sebelum tidur, di mana mereka ini mengeluarkan senjata rahsia keayuan mereka, bedak sejuk. Juga masih menganggap eye shadow berwarna biru cerah serta lipstick merah menyala masih berfesyen.

Yang lelaki pula amat mudah. Semuanya menggunakan sabun buku, antara paling popular ialah jenama 'Popinjay', sabun buku berwarna hijau penuh dengan gambaran burung-burung pada bungkusannya. Syampu rambut, sabun badan, pembersih muka, semuanya menggunakan sabun yang sama. Kedua-duanya lelaki dan perempuan tak suka mandi bogel dan sering mandi berkemban dengan kain batik atau seluar pendek sambil menyimbah air dari gayung air.

2. Pakaian dan imej diri.
Aku rasa tiada beza dari segi pakaian semenjak dua menjak ini. Seperti aku katakan ia lebih kepada mentaliti dan mungkin gaya hidup serta perangai. Mungkin ada perkara-perkara quirky yang kita boleh lihat, seperti suka mengenakan gelang besi berantai yang mempunyai jalur besi yang dituliskan nama kekasih, pakaian dan kasut berjenama yang tiruan (Aku tak kisah sebenarnya, it's not what you wear but how you wear it, bukan?) serta telefon bimbit yang kurang bimbitannya iaitu telefon bimbit model 4 tahun yang lalu serta bernada dering monophonic.

3. Pengangkutan.
Seperti biasa, kereta-kereta jenama kebangsaan. Bezanya cuma mereka ini bangga berkereta. Cukup bangga sehinggakan sanggup melekatkan pelekat nama mereka dalam font yang buruk di cermin kereta. "Fiza", "Adin" dan sebagainya. Jarang dengan nama penuh seperti "Mohd Amin bin Omar." Biasanya diringkas/diglamourkan menjadi "AMEEENZ". Dan walaupun berkereta kebangsaan, obses untuk menjadikan kereta tersebut kereta import. Proton Wira hendak dijadikan Mitsubishi Evo III, Perodua Kancil ingin dijadikan Daihatsu Mira dan sebagainya. Walaupun nama yang terpampang besar-besar di cermin adalah nama Melayu.

Selain dari pelekat nama sendiri (atau nama kekasih untuk kes-kes yang lebih kronik. Yang lagi kronik akan meletakkan pelekat nama sendiri DAN nama kekasih, yang boleh dikoyakkan sesuka hati dan ditukarkan dengan nama kekasih baru), suka menampilkan pelekat "Aku Hidup Dalam Blues". Walaupun tak faham apa itu sebenarnya muzik blues selain dari lagu "Apo Nak Dikato" dan "I Still Got The Blues For You".

4. Tandas.
Suka tandas cangkung yang basah dan berpaip getah pendek.

5. Cara Dan Tabiat Makan.
Suka makan spaghetti di Pizza Hut dan akan makan spaghetti macam orang makan mi goreng. Maaf, tapi ada cara betul untuk makan spaghetti, ya? Paling pantang bila disuruh untuk makan dengan chopstick (apa istilah betul dalam Bahasa Malaysia, ya?) dan kalau boleh akan makan apa-apa saja dengan tangan. Selain dari spaghetti dari Pizza Hut (dan semenjak dua menjak ini mungkin dari restoran Secret Recipe juga) memang jarang akan memakan makan bukan Melayu sebab katanya tidak halal.

Tempat termahal pernah makan ialah di Restoran Seri Melayu dan mungkin Saloma Bistro di Jalan Ampang. Itu pun majikan yang belanja.

6. Hobi Dan Kegemaran.
Berjalan bersama kekasih di taman bunga, (tetapi jalan jauh-jauh takut ditangkap basah) makan duduk bersebelahan di kedai mamak dan memesan sama ada ayam tandoori serta nan keju atau murtabak daging. Agak mahal, tetapi tidak semahal kari kepala ikan atau udang harimau goreng (yang sudah sejuk) yang selalu disyorkan oleh mamak-mamak gila duitan. Kalau lelaki akan selalu menonton porno beramai-ramai di dalam bilik, yang perempuan pula suka masak beramai-ramai, mencuba resipi untuk bakal suami askar sambil berborak kuat-kuat di dalam dapur.

Satu lagi kegemaran ialah menonton drama bersiri, terutamanya tentang kehidupan orang-orang kaya seperti "Idaman", "Astana Idaman" dan erm.. aku tak ingat lagi. Sering ke kawasan Ampang Park untuk membeli-belah untuk mendapat baju fesyen kebaya terbaru yang diperagakan oleh Nasha Aziz dalam drama-drama bersiri dalam peti tv.

Golongan ini juga jarang bergaul bebas antara lelaki dan perempuan sebab haram. Perempuan yang bergaul dengan ramai lelaki akan dipanggil sundal dan sebaliknya lelaki yang bergaul dengan ramai perempuan akan dipanggil gigolo ataupun pondan/lembut. Akibatnya kebanyakan dari lelaki dari kumpulan sosial ini tidak akan melihat buah dada wanita sebenar di depan mata sehingga usia 26 tahun, walaupun pernah melihat buah dada Nasha Aziz di dalam video curi.

7. Tabiat-tabiat Sosial Lain. Suka mengusha orang dan berbisik sama sendiri untuk mengutuk tumpuan yang diusha. Tak kisahlah lelaki atau perempuan, tetapi sama sahaja. Sebenarnya berimpian untuk berpakaian atau berlagak seperti orang atau subjek yang diusha, tetapi ibubapa atau kekasih (biasanya kekasih) tidak benarkan.

Sebenarnya aku rasa golongan inilah yang masih percaya pada cinta sejati dan cinta kekal abadi, sebab hidup mereka amat mudah, tanpa perlu memikirkan masalah-masalah besar seperti kita yang perasan terlalu urban. Masalah-masalah seperti bil internet, senarai kawan Facebook dan SD Memory Card yang sudah hampir penuh.

Akibatnya banyak keputusan yang dibuat golongan ini adalah berdasarkan saranan si kekasih. Saranan-saranan seperti "Itu bukan anak aku! Kau buang sekarang!" dan "Kau jangan bagitau Mak kau apa Abah buat kat kau! Kalau tidak......!" serta "Ala... kau lompat-lompat aje mesti tak mengandung punya." dan mungkin "Pakcik kena bersihkan badan anak ni, apakata anak buka baju biar pakcik kasi bersihkan...ya? Miau Miau Miang..."

8. Kesihatan.

Suka akar-akar kayu, kemenyan dan segala apa yang berkenaan Cara Berubat Orang Kampung. Mungkin mujarab, tapi pada aku itu soal mentaliti. Suka juga 'menghantar' itu dan ini dengan bantuan pawang (yang sekarang semakin moden, malah boleh 'menghantar' benda dengan hanya menggunakan telefon bimbit!) akibat hasad dengki dan fitnah. Buah kegemaran = limau purut dan limau nipis. Telur 'mentah' juga menjadi idaman.

Tiba-tiba aku rasa takut selepas menulis No. 8 di atas jadi aku rasa cukup buat kali ini sahaja. Tiga nukilan dalam 2 hari. Waaaaah...

Tanya Abang Minimalis : Musim 1 Episod 3 (Season Finale)

Kepala aku seakan bergoyang sekarang walaupun aku duduk diam. Dalam 2 minggu ini, macam-macam telah berlaku, dari yang disangkakan sehinggakan yang tidak disangkakan langsung. Yang paling tidak disangkakan ialah sessi muntah besar-besaran sebanyak 6 kali dari jam 6 pagi hingga 11 pagi tanggal Krismas yang lalu. Harus 'pelan-pelan kayuh' sedikit. Dan aku masih perlukan pil-pil melatonin yang aku sebut tempohari

Jadi, sebagai penamat tempoh 'kegembiraan' aku, aku persembahkan season finale untuk siri Tanya Abang Minimalis, yang sebenarnya direka untuk memudahkan aku menulis ketika aku sedang malas dan otak aku tidak berupaya untuk membuat apa-apa pemerhatian akibat, erm.. tidak berfungsi secara optimum.

("If I Could" dendangan Jack Johnson sedang berkumandang.)

Soalan 1
do u think who you are today has anything to do with how you were brought up? — poppyland
Sudah tentu, tetapi pada waktu yang sama kita adalah hasil segala keputusan yang kita buat selama ini. Untuk aku pula, aku rasa sifat Ayah aku yang selalu menggalakkan aku membaca dan mencari ilmu selagi boleh (Ayah aku dahulunya ahli Lembaga Peperiksaan Malaysia, dan kemungkinan besar telah membuat soalan-soalan kertas Bahasa Malaysia ketika kamu mengambil SPM dahulu. Sekarang seorang pesara...) sedikit sebanyak mempengaruhi kehausan aku untuk ingin tahu itu dan ini.

Cuma, apa yang aku ingin tahu mungkin sejajar dengan apa yang aku minat. Dan aku minat fizik nuklear. Dan buah dada. Aku rasa itu 100% hasil dari aku dan aku sendiri.

Soalan 2
Which comes first? The chicken or the egg? — rexxdelarocha
Sila Google sendiri.

("Winter" dendangan Bebel Gilberto sedang berkumandang. Ya, sekarang aku sedang sessi bersantai.)

Soalan 3+4
Pada pandangan En MM, action figure apa yang berbaloi dijadikan koleksi sekarang ini. Terlalu banyak action figure yang muncul sekarang ini namun tak banyak yang berbaloi dijadikan koleksi. Apakah perbezaan industri action figure sekarang dan 5-10 tahun lepas? — gila mainan
Secara jujur aku rasa semenjak si fanatik besbol Todd McFarlane dan syarikatnya McFarlane Toys tiba pada tahun 1994 ia telah mematikan semangat aku untuk mengumpul figura aksi. Sudah hilang enigma ke'kanak-kanak'an di dalam dunia permainan, yang sudah menjurus kepada ke mana dunia pengumpulan komik berada pada zaman itu, iaitu menular kepada bidang dewasa yang serius, penuh dengan perkataan seperti 'pelaburan', 'komoditi' dan yang sewaktu dengannya.

Gejala ini lebih serius dengan kemunculan Michael Lau dan siri figura Gardenergala beliau yang sama sekali telah menjurus dunia permainan kepada dua, iaitu dunia pengumpul serius (yang dimulakan oleh mamat-mamat hiper-trend di Tokyo dan Hongkong) dan dunia yang lebih mudah iaitu permainan untuk kanak-kanak.

Sejurus selepas itu aku berhenti mengumpul permainan.

Kalau kamu tanya aku, figura 12 inci keluaran Medicom dan mana-mana figura vinyl (terutamanya yang vintage ataupun keluaran semula (re-issue) berdasarkan permainan atau fgura ikonik era 1970-80an, terutamanya dari watak rekaan syarikat Tsuburaya atau watak-watak tokusatsu lain) adalah yang paling menarik minat aku. Lupakan sahaja Bearbrick (walaupun keluaran Medicom juga) atau mana-mana figura berdasarkan rekaan-rekaan gaya yang dipopularkan oleh Michael Lau. Mat Salleh panggil designer toys. Menyampah aku. Sangat-sangat.

Satu lagi yang aku minat ialah figura keluaran DC Direct. Memang penuh dengan watak-watak serta siri-siri yang menarik, terutamanya figura berdasarkan watak-watak zaman Golden Age komik atau yang berdasarkan gaya tertentu pelukis komik. Lihatlah sahaja beratus-ratus versi figura Batman, meliur aku dibuatnya. Siapa nak belikan? Harijadi aku 26 haribulan ni.

("Love Comes To Me" dendangan Bonnie 'Prince' Billy sedang berkumandang. Syahdu, oh...)

Soalan 5+infiniti
Adakah AKAB dan MM orang yang sama? MM dan AKAB bergaduh ke? Ada masalah ke? — beratus-ratus orang.
Kami bukan orang yang sama. Dia 35 tahun. Aku muda sikit. Ok, ok, bukan sikit, BANYAK. Ha haha. ('Ahakz' kata Lelaki Ampang.) Kami tidak bergaduh, jauh sama sekali. Dahulunya kami memang selalu minum semeja, tetapi semenjak beliau bergelar blog celebrity aku menjauhkan diri. Aku tak larat melayan hidup penuh glamour dan publisiti. Lagipun dia tuduh aku kaya.

Begitulah season finale untuk siri ini. Semoga kamu semua bergembira, terima kasih.

Sabtu, Januari 05, 2008

Kenapa Aku Tak Hisap Dadah.

Kalau kamu ingat, di RTM 1 dahulu, Filem Negara rajin mengeluarkan iklan-iklan separa propaganda yang bertopengkan kempen-kempen kerajaan. Dahulu memang kurang agensi-agensi periklanan yang ingin merembat duit pengeluar-pengeluar barangan macam sekarang, zaman iklan rokok masih keluar di tv, dan iklan-iklan paling popular adalah iklan yang berlatarkan suara Mat Sentul. ("Ya! Dingdang datang lagi dengan Robot Cerut!")

Iklan-iklan Filem Negara ini kebanyakannya menggunakan animasi primitif, tetapi cukup berwarna-warni dan psychedelic untuk menyampaikan mesejnya. Antara yang popular ketika itu ialah iklan untuk mengelakkan pembaziran, aku ingat lagi adegan ruang tamu kosong tetapi masih terpasang peti televisyen yang hanya menunjukkan white noise (macam Quadrophenia pula) dan adegan bath tub penuh air sampai melimpah-limpah (zaman itu mana ramai orang Melayu kita yang ada bath tub? Memang relevan betul genius-genius di Filem Negara ketika itu.)

Satu lagi siri yang popular ketika itu ialah siri animasi kartun berunsur nasihat. Yang aku ingat adalah episod monyet yang makan cili, serta si kancil dengan buaya. Aku betul-betul berdoa ada mamat di Filem Negara sekarang yang berani dapatkan akses ke arkib filem-filem tersebut dan menguploadnya ke dalam Youtube. Tolong!!

Tapi, yang paling berkesan untuk aku ialah iklan kempen anti dadah. Aku tak berapa ingat, tapi satu adegan yang sampai sekarang masih melekat di kepala aku adalah melihat seorang lelaki yang seakan-akan tengkorak hidup yang merangkak naik di atas tangga menuju ke pintu sambil meronta-ronta dengan suara yang penuh dengan reverb dan delay. Memang berkesan. Sebagai seorang kanak-kanak yang belum mengenali nikmat buah dada ketika itu aku memang gerun melihat animasi tersebut, mungkin sampai mengigau ketika tidur.

(Chop. Tadi ada seorang kawan wanita aku berkata, 'Fuck you! No, I mean, literally, fuck you!' Sambil menarik tangan aku. Bukan menolak aku. Apa maksudnya ya? Tapi dia berteman lelaki, tetapi sekarang digantung tak bertali katanya...)

Jadi, semenjak itu aku tahu, dadah itu merbahaya. Boleh menjadikan aku seumpama tengkorak hidup. Dan selain dari ingin muat ke dalam skinny jeans aku, aku mungkin tak ingin menjadi tengkorak hidup. Ya, lumrah selaku seorang dewasa, aku pernah mencuba, tetapi aku tidak pernah lebih dari itu. Mungkin di atas sebab-sebab berikut —

1. I Need To Be In Control.
Paling aku bosan dan tak suka, ialah bila kita hisap dadah (walhal dadah bukan sahaja dihisap) ialah kehilangan kawalan diri. Aku tidak suka hilang kawalan diri. Terutamanya apabila melibatkan seks. Sampai lubang peluh aku hilang kawalan, hilang rasa panas atau sejuk, hanya kebas. Air liur meleleh-leleh, cakap tak tentu arah. Hilang charm aku. Batal niat.

2. Aku Tak Nak Masuk Penjara.
Kalau dadah itu sah di segi undang-undang, mungkin aku suka dadah. Walaupun tidak ditangkap, sifat paranoia dan bimbang ketika terserempak dengan Enche' Polis memang aku benci. Aku ingin jalan ke sana ke mari, pergi ke kelab malam tanpa perlu bimbang ujian air kencing aku positif. Sekarang kalau ada Enche' Polis ingin menguji air kencing aku, memang aku alu-alukan. Aku bagi satu botol besar kalau boleh. Tanpa bimbang, risau dan was-was.

3. Aku Nak Jimat Duit.
Kalau murah tak apa juga, ini mahal. Daun ketum, ubat batuk semua tak main-lah, itu cara orang kampung. Nak tumbuh ganja belakang rumah memang susah. Hidrophonic-lah, solar lighting-lah, de-humidifier-lah. Besar belanjanya. Lebih baik tanam ubi. Dan lebih baik aku habiskan duit aku buat benda-benda berfaedah, macam untuk belanja kawan perempuan aku arak.

('Asleep' dari The Album Leaf sedang berkumandang.)

4. Dadah Tidak 'Cool' Lagi.
Lupakan Renton dalam 'Trainspotting'. Selain dari watak popular lakonan Ewan MacGregor itu (dan mungkin selain watak Johnny Depp dalam 'Blow'), dadah sudah amat tidak relevan untuk aku menjadi seorang yang 'cool'. Sekarang aku cuma perlukan sehelai shemagh dan skinny jeans. Boleh dibeli di kedai Fourskin berhampiran anda.

5. Dadah Tidak Pernah Mendapatkan Aku Wanita.
Kecuali aku inginkan seorang wanita yang penagih dadah. Dan aku tidak inginkan seorang wanita penagih dadah sekarang. Walaupun dia seorang model kurus, tinggi dan berbuah dada besar, terima kasih. (Cerita Lain.)

6. Aku Tidak Pernah Rasa Lebih Kreatif Dengan Bantuan Dadah.
Aku pelik dan hairan mendengar cerita kawan aku yang berkata dia perlukan se'pam' untuk lebih relaks dan kreatif. Agar mudah berkarya. Malangnya kerjaya aku sebagai ahli fizik nuklear memerlukan tumpuan 100%, dan aku tidak perlukan dadah untuk membuatkan aku bodoh. Arak kan ada?

7. Dadah Tidak Boleh Dibeli di Kedai Serbaguna.
Aku bosan memandu ke Jalan Alor atau di celah-celah Kampung Baru menunggu mamat-mamat stim bermata kuyu yang ingin menjual 'sayur'. Kita bukannya di Amsterdam, penuh dengan kafe-kafe yang membekalkan 'sayur-sayuran' ini, bermakna kita terpaksa berurusan dengan Mereka Yang Kita Selalunya Tidak Akan Tegur untuk melepaskan gian kita. Dan aku tidak suka dengan perkataan 'gian'. Kalau benda selain 'sayur-sayuran' ini lagilah, mesti kena berurusan dengan orang-orang yang menyimpan buku nota hitam penuh dengan nama-nama serta nombor-nombor telefon kita yang mungkin akan jatuh ke tangan Enche' Polis bila dia diberkas akibat terlalu kebas untuk bergerak pantas melarikan diri.

8. Dadah Tidak Pernah Mendapatkan Aku Wanita.
Ya, aku tulis dua kali. Ini fakta penting.

9. Aku Tidak Mahu Mati Dengan Muntah.
Jimi Hendrix, Janis Joplin, Jim Morrisson dan Elvis Presley. (Maaf, setahu aku tiada artis Melayu yang mati dengan cara begini.) Semuanya mati terbaring akibat kombinasi dadah dan arak. Semuanya melayan gian sampai termuntah ketika tidur dan akibatnya tidak boleh bernafas. Dan mati begitu sahaja. Death by asphyxiation. Aku cuma minat erotic asphyxiation. Dan golden showers. Tapi itu Cerita Lain.

10. Dadah Itu Haram.

Maaf, harus tidur. Hangover.

Khamis, Januari 03, 2008

Mari Kita Menapis Minda. Mari Mari!

Aku ingat lagi ketika aku masih budak-budak, ibu aku selalu menutup mana aku ketika kami sekeluarga menonton video dan muncul adegan-adegan 'panas'. Ketika aku masih jahil dan tidak tahu menahu.

Bila sudah besar sedikit, ketika zaman awal remaja, aku sering ke pusat video sewa berdekatan, dan dengan duit sendiri aku telah menyewa pita-pita video yang mempunyai tajuk-tajuk yang agak panas, diselitkan sedikit dengan pita-pita gusti yang aku suka. (Bukan macam sekarang, zaman Internet, mudah sahaja...)

Bukan untuk apa, untuk pelajaran, bukan?

Pada ketika itu, aku faham erti censorship, tapi mungkin hanya dalam konteks penggunaan untuk menapis adegan atau bahan-bahan berbaur seks, terutamanya di dalam TV. (Aku selalu bengang bila menonton filem Indonesia di dalam tv, banyak sangat adegan yang 'melompat'.)

Sekarang baru aku tahu, erti censorship bukan sahaja untuk mengelakkan kamu dari melihat buah dada yang terdedah (macam garisan pen marker hitam yang penuh dalam majalah-majalah import...) tapi yang paling penting adalah supaya kamu tidak membaca perkara-perkara yang menggalakkan kamu berfikir secara seorang dewasa yang berakal.

Aku sebenarnya kurang pasti apa yang menyebabkan kita ditakrifkan sebagai masyarakat yang tidak pandai berfikir sendiri. Kita sudahpun melalui pendidikan formal selama 12 tahun, di mana kita diajar perkara-perkara yang dikatakan 'bersesuaian' untuk akal fikiran kita, tetapi apa yang menghalang kita dari mempelajari perkara-perkara yang di LUAR kurikulum 12 tahun itu (dan kemudiannya beberapa tahun lagi di menara gading)?

Selain dari gambaran buah dada yang digaris dengan pen marker hitam, mukasurat yang dikoyakkan dari majalah dan filem-filem 2 jam yang dipotong sehingga 1 jam, contoh remeh-temeh lain adalah seperti (yang aku ingat-lah) ialah seperti filem 'Daredevil' (yang diharamkan dari panggung wayang kita tetapi kemudiannya ditunjuk di Astro tanpa masalah) dan 'Hellboy'. (Yang ditukar tajuknya kepada 'Super Sapiens'.) Sensitif sangat ke masyarakat kita hinggakan tidak boleh ada rujukan langsung kepada istilah 'syaitan' atau 'neraka'? (Mungkin masa tu kecoh pasal black metal kot.)

Seperti mana aku pandai menilai ketika aku menonton 'Passion of the Christ' arahan Mel Gibson, seperti itulah aku pandai menilai ketika aku membaca 'The Last Museum' karangan Byron Gysin ataupun ketika melihat laman berunsur 'Mak-Mak Yang Aku Ingin Main'.

Jadi apa yang membezakan minda aku dengan, katakan, minda orang yang sebaya dengan aku yang sudah beranak-pinak dan tinggal di Wangsa Maju dan suka membeli-belah di Carrefour? Dua-duanya berakal, dan sudah dewasa.

Keinginan untuk tahu. Dan keazaman untuk memuaskan keinginan tersebut.

Adakah aku termasuk di dalam golongan yang dikategorikan sebagai 'terpesong' oleh mereka yang ingin menentukan apa yang masuk ke dalam akal fikiran kita semua? Atau adakah aku hanya seperti seorang kanak-kanak yang ingin tahu?

Secara jujur aku pasti ramai diantara kita yang sudah matang dan pandai berfikir sendiri, tanpa perlu diberitahu apakah itu yang sesuai atau tidak sesuai untuk kita hadamkan di dalam otak kita. Aku rasa akibat dibelenggu dari segi maklumatlah ramai dari kita menjadi ekstremis ataupun fanatik, yang tidak dapat menilai dan melihat konteks pengetahuan kita di arena yang lebih besar.

Tapi pada masa yang sama, kebebasan maklumat sekarang amat senang untuk diatasi. Buka sahaja browser dan terus Google. Malangnya tidak semua diantara kita yang inginpun berbuat demikian, dan selesa duduk di dalam kepompong mereka. Mereka yang hanya melihat video 'hantu' di Youtube dan menganggap semua muzik bising adalah ganas dan yang hiphop semuanya tentang seks (Mungkin betul.)

Mereka-Mereka Yang Tidak Ingin Memberontak.

Bukan dari segi keganasan, membawa sepanduk, mengetuk helmet si pegawai bergaji rendah yang ditugaskan untuk menjaga keamanan, tetapi dari segi membebaskan diri dari menyerah kalah tentang apa yang patut dan tak patut kita pelajari. Proses pembelajaran tidak akan berakhir, dan tak kisahlah kamu suka membaca ataupun tidak (lagi satu kelemahan kita, kurang membaca) kerana ada banyak cara untuk mencari pengetahuan.

Pada masa yang sama, pengetahuan itu harus diletakkan dalam konteks yang bersesuaian dengan diri kamu, dan hindarkan dari mendengar pendapat dari satu pihak sahaja, dengarlah pendapat pihak yang lain juga. Sudah berpuluh-puluh tahun kamu semua mendengar dari satu pihak, kamu tidak ingin tahu pendapat pihak yang didiamkan dan dibisukan ke?

Mungkin itulah matlamat aku kot, membuat blog ini. Malangnya, tak ramai yang suka membaca, cuma pandai mengeluh dan mengeluh.

Do Something About It!

p/s Happy Birthday Mike! You're old!

Kenapa Aku Perlukan Internet Di Rumah. Dan Kenapa Aku Adalah 'The Real McCoy'.

Secara jujur terus terang aku katakan di sini sehinggalah malam ini, aku tiada sambungan ke Internet di rumah sudah hampir dua bulan. (Atau lebih. Tak ingat. Aku perlukan pil-pil Melatonin. Siapa ada lobang?)

Akibatnya aku terpaksa menulis blog sama ada di pejabat ketika tidak sibuk (memang amat sukar untuk bekerja sambil menulis blog. Aku perlukan tumpuan 100% agar butiran plutonium yang aku kendalikan tidak bersepah merata-rata). Ataupun aku perlu ke kopitiam kegemaran aku (Teh Ais Terunggul) tetapi aku selalu dikacau akak yang bekerja di sana, yang entah mengapa suka meluahkan perasaannya kepada aku yang sedang mencari inspirasi untuk menulis. Macam-macam cerita tentang si akak itu yang aku tahu, dari hubungannya dengan lelaki yang dingin, hinggakan kepada cita-citanya untuk menjadi seorang pereka rambut di salun kecantikan. (Tak mungkin, kata aku. Rupa akak ni macam lelaki.)

Sehinggakan majikan si akak itu pernah memarahinya agar tidak menganggu aku. Sudah tentu selepas itu si akak tersebut memberitahukan hal tersebut kepada aku.

Jadi, memang selesa untuk aku bila akhirnya aku dapat menulis tanpa gangguan, berseorangan di dalam bilik aku, yang sekarang lengkap dengan dua pokok berpasu yang aku beri nama Helga (ala model Eropah Timur yang tinggi, langsing, dan 'lebat') dan Oliver, si kenit yang menjaga tingkap di dalam bilik air berbathtub aku. Lengkap dengan hamparan shag berbulu tebal berwarna hitam yang aku baru beli, serta quilt cover minimalis yang tampak mewah dan lembut yang hanya tertunggukan belaian tubuh manusia.

Aku pasti, walaupun aku jarang menulis perihal kehidupan aku, ada ramai yang tertanya-tanya, is this guy for real?

('Winter Nights' dendangan Jeniferever sedang berkumandang)

Ya, aku memang wujud, dan selain daripada beberapa fakta yang aku harianmetrokan untuk melindungi identiti sebenar aku, segala apa yang aku tulis ini adalah benar dan berdasarkan apa yang benar-benar berlaku. Bukan inspired by a true story tetapi BASED on a true story.

Aku bukannya remaja dahagakan perhatian yang membina imej serta identiti online yang penuh fantasi dan angan-angan. Tidak seperti ramai blogger lain. Blogger yang secara senyap-senyap aku perhatikan di alam sebenar (sebab aku kenal ramai orang) dan aku bandingkan dengan fantasi merepeknya yang ditulisnya di alam maya ini. Memang jauh berbeza.

Mereka yang menulis gah bagaikan Aragorn Strider dalam dunia blog, Raja segala Raja, tak kisahlah Raja Maksiat, Raja Populariti mahupun Raja Seks tetapi realitinya hanya segah seorang hobbit berbulu.

Ya, aku memang keji. Tetapi aku bukan penulis fiksyen. Fantasi semata-mata. Mungkin fantasi untuk kamu yang masih mengharapkan duit elaun ibubapa kamu atau gaji pertama kamu, tetapi bukan fantasi untuk kamu. Aku penulis non-fiction, macam si Chuck Klosterman dengan buku-buku karangannya. (Aku baru membeli 'Killing Yourself To Live' dan 'IV: A Decade of Curious People and Dangerous Ideas', dan sedang membaca 'IV')

Jadi maafkan aku, aku terpaksa melayan dua kawan wanita aku yang tiba-tiba muncul di pintu depan aku bertanyakan cara-cara untuk menggoda lelaki sambil bersantai menunjukkan lurah dada di atas katil aku.

Kisah Benar. Buwek.

Rabu, Januari 02, 2008

Najis Media Ketika Tahun Baru.

Selamat Tahun Baru. Azam aku tahun ini ialah untuk membela tumbuh-tumbuhan dan pokok-pokok kecil di dalam rumah. Azam kamu apa pula?

Aku sampai sekarang tak puas hati mengapa dalam banyak-banyak penerbitan di Malaysia ini, dua penerbitan yang paling popular dan laku ialah Harian Metro dan Motor Trader. Baiklah, untuk Motor Trader mungkin aku faham (mungkin sebab kadar kemalangan jalanraya di Malaysia adalah salah satu yang paling tinggi di dunia, jadi ramai di luar sana yang inginkan kereta baru untuk menggantikan besi bergumpal mereka akibat memandu dengan lesen memandu yang dibeli) tapi Harian Metro?

C'mon. It's Harian Fucking Metro.

Suratkhabar mana lagi dalam dunia ini (mungkin kecuali Weekly World News. Tapi itu bukan suratkhabar, itu sampah. Dan mereka tidak pernah mengaku mereka ada kredibiliti dan mereka tahu hakikat itu) yang boleh letakkan gambar sekeping besi di muka depan dan pampangkan tajuk 'Besi Kuning' ajaib apa kejadah (yang kononnya juga dipunyai oleh Presiden Sukarno) yang mempunyai kuasa untuk 'memukau'.

Senang cerita, kita lihat sahaja jenis-jenis tajuk utama yang muncul dalam penerbitan yang tiada tertanding kredibilitinya itu.

"Ibu dakwa anak dicabul"

"
Remaja jatuh longkang elak ditahan"

"
Gadis bakal pengantin tunggang lawan arus"

"
Awas daging curi"

"
Berenang ke Singapura"

"
Berat ‘gergasi’ naik 10kg lagi"

Memang tajuk-tajuk yang amat menarik dan mengasyikkan...

Kepala Hotak Kamu.

Semuanya berita-berita yang kurang relevan. Aku sampai sekarang tak faham jenis orang yang bagaimanakah yang sanggup keluar duit hari-hari untuk membaca berita-berita tentang orang yang rogol orang lain, orang yang cabul orang lain, pasal hal kahwin/cerai artis, dan bermacam-macam lagi berita sensasi ataupun yang kurang sensasi tetapi disensasikan.

Aku rasa dengan sebab yang sama pun rancangan 'Edisi Siasat', '360' dan yang lagi satu tu (aku dah lupa tajuknya, kiranya rancangan yang sama tetapi versi Astro) amat popular.

Semuanya orang suka tonton sebab ia semua suka memalukan orang lain. Konon-kononnya agar kita boleh mencari pengajaran dan ambil iktibar dari pengalaman mereka. Agar kita tidak sesesat Pakcik-Pakcik Yang Layan Gelek Di Kelab Dangdut mahupun Minah Rempit Yang Dijadikan Habuan Pemenang Lumba Haram dan orang-orang yang 'senasib' dengan mereka.

Aku pun hairan, untuk media mainstream seperti ini, benda-benda sebegini dengan mudah sahaja dapat disiarkan, tetapi kalau kita cuba olahkan secara kreatif, tak kisah-lah, dengan membuat filem, keluar VCD sendiri, ataupun dengan lirik lagu, kita di-gam dan diharamkan. Kita hendak buat filem seram, kena buat adegan seram dalam mimpi, tapi dengan selamba sahaja rancangan 'Seekers' (konon-kononnya) tunjuk hantu, pelesit, polong dan toyol.

Kita konon-kononnya ingin melindungi masyarakat kita dari unsur-unsur jahat dalam Astro atau panggung wayang atau DVD, tapi kita tidak pernah terfikir untuk melindungi minda masyarakat dari apa yang kononnya Berita Berkredibiliti. Berita yang ditapis dan disensasikan agar yang kaya terus kaya dan yang kurang kaya semua tertipu dan percaya benda-benda bodoh yang tidak masuk akal.

Ini semua tanggungjawab, beb.

Tanggungjawab kamu sebagai pemberita, penulis, penerbit, penyampai berita dan sebagainya. Pengarah filem biasanya sampaikan fiksyen yang dimimpikan oleh dirinya dan penulis skrip (kecuali di pengarah filem dokumentari-lah) tapi apa yang golongan yang aku sebut tadi bukan kerja mereka untuk mengolah fiksyen ataupun imaginasi atau angan-anganan.

Sebenarnya kamu tidak patut mengolah pun. Tanggungjawab kamu ialah menyampaikan berita. Bukan menyampaikan khabar angin, atau gosip, atau tahyul songsang, atau menakutkan orang awam dengan cerita daging yang tidak halal, atau tentang kakak dari Indonesia belakang blok kamu yang kononnya melacurkan diri dalam bilik kecil di atas Pasar Keramat.

Sampaikan. Mudah sahaja. Macam di hari-hari perayaan di TV3. Sampaikan berita-berita relevan yang boleh menyedarkan kedudukan mereka di titik kecil dalam peta dunia. Bukannya membuatkan mereka paranoid tak tentu arah ketika ingin membeli pau daging atau ketika bertembung dengan pekerja Bangladesh di tengah jalan.

(Selagi mereka masih menggunakan motto 'Kredibiliti Kami Tiada Tandingan' selagi itulah aku akan persoalkan kredibilit mereka. Terima kasih.)